Friday, 30 December 2011

2012

Pizza ni seingat aku RM40 untuk 2 orang. Agak mahal, terkejut gak sebab ingat RM30 sahaja. Tapi bukan harga tu yang nak dicerita, tapi masa yang dihabiskan bersama rakan. Priceless~


Tahun 2011. Kesimpulan? Rasanya lebih banyak pahit berbanding manis. Lebih banyak perit berbanding senang. Tapi, hampir kesemua azam telah ditunaikan. Alhamdulillah.

Untuk tahun 2012? Aku membayangkan situasi hampir sama dengan 2011. Aku dah bersedia (sebenarnya tidak, aku takut untuk menghadapinya). Tahun-tahun akhir belajar ni, masa dan dunia remaja semakin berkurangan. Hari-hari gembira juga semakin berkurangan. Hari-hari bersama rakan juga semakin berkurangan.

Dan yang pasti, semakin dewasa, masing-masing semakin dengan diri sendiri. Masing-masing mahukan yang terbaik untuk diri sendiri. Yang teruk, aku mula jumpa dengan insan-insan yang mementingkan diri sendiri dan menjatuhkan rakan. Bila rakan jatuh, dia suka. Bila dia tak setuju, dia kondem tanpa faham. Masing-masing sudah besar. Tapi kenapa perangai semakin tidak matang. Benda remeh menjadi rumit. Benda kecil menjadi besar. Bila sudah besar, seharusnya mula pandai membaca perasaan rakan. Menyelami perasaan rakan. Menerima baik buruk rakan. Itu adat dalam berkawan. Ini tidak. Tak apalah, aku pula jenis kau..kau...aku...aku. Lupakan.

Sebab tu aku rindu sangat zaman sekolah. Zaman sekolah, masing-masing bersaing, tapi masing-masing support antara satu sama lain. Tak perlu jatuhkan rakan lain, tak perlu kipas cikgu. Indah. Tension macam mana pun dengan exam, masih ada senyum dan tawa. Kena hambat dengan warden pun, masih ada lagi gelak ketawa. Takut dengan cikgu, ada rakan untuk berkongsi rasa takut. Sedih tak lulus Add Math, ada rakan untuk berkongsi rasa.

Sekarang? Tak ada bro. Nak gembira, kena cari. Nak rasa bahagia, kena cari. Kau sedih? Nak share pun tak tau dengan siapa yang faham. Dulu, kalau sedih, tak sempat nak layan sedih ada jek kawan yang buat ketawa.

Semakin melangkah ke hadapan, semakin sukar untuk mencari masa menghabiskan masa bersama rakan-rakan. Dalam setahun, entah berapa hari, berapa jam sahaja diluangkan. Proses hidup~ Kena telan. Tu belum lagi bila ada yang dah kahwin. Hurmmm....

Jadi, untuk tahun 2012, azam aku mungkin berlainan daripada tahun-tahun sebelum ini. Untuk 2012, aku hanya mahukan hidup aku gembira dan bahagia. Cukup.

Friday, 23 December 2011

Karnival Permotoran Ayer Hitam 2011



Cuti panjang rugi la kan kalau tak jalan-jalan. Cuma cuti kali ni kurang sikit berjalan. Mungkin darah muda dah makin kurang. Hahah!

Apapun, minggu-minggu lepas aku sempat menghadirkan diri melihat Karnival Permotoran di Ayer Hitam Johor. Rasanya ia karnival tahunan sebab tahun lepas pun ada. Macam biasa, aktiviti drift dan motocross adalah wajib. Tahun ni ada aktiviti baru iaitu pocket bike race. Boleh lihat adik-adik kita lumba motor secara profesional. Baru konar baring!

Karnival ni boleh kata agak meriah dan seronok. Cuma aku rasa pihak penganjur perlu hebohkan perkara ni dengan lebih banyak. Aku tahu karnival ni pun sebab ternampak iklan di jalan raya menghala ke Ayer Hitam. Kalau tak lalu memang tak tahu. Jadi pengunjung agak kurang. Jadi kurang meriah. Jadi kurang 'hot' la karnival ni.

Tapi secara keseluruhan karnival ni memang best. Sekurangnya boleh la tengok orang main drift secara live dan kereta-kereta drift menjolok mata. Haha. Cuma aku harap, tahun akan datang Malaysian CubPrix buat di Batu Pahat pula. Orait!


Peserta drift dilepaskan



Pocket bike





Saturday, 17 December 2011

Fasa Hidup

2002~

Sekarang cuti, banyak masa terluang. Bila nak tidur, mesti banyak perkara terlintas di kepala. Susah nak tidur. Kadang-kadang fikiran menerawang kembali ke masa silam. Sepanjang hidup aku kan, boleh dikatakan apa yang aku mahu dan ingin capai, alhamdulillah semuanya tercapai. Cepat atau lambat sahaja. Bila ada kemahuan, aku akan usaha dan tawakal. Dan semuanya alhamdulillah tercapai.

Masa sekolah rendah, selalu nak dapat nombor satu dalam kelas. Belajar punya belajar, dapat jugak nombor satu walaupun kat sekolah agama sahaja. Sekolah kebangsaan tak pernah dapat, paling hebat pun nombor tiga. Oklah. Lagipun aku bukannya jenis otak pandai dan genius. Slow learner sikit. Bila UPSR, target dapat 2A sahaja. Tapi alhamdulillah dapat 4A. Suka gila masa tu. Jadi, aku dapat lebih daripada yang aku nak.

Masuk sekolah menengah, aku dapat tawaran asrama. Walau bukan asrama penuh, tapi cukup gembira masa tu. Sebab, impian aku untuk tinggal di asrama tercapai. Suasana pembelajaran dan rakan-rakan juga membuatkan aku gembira. PMR, aku cuma target 3A memandangkan bila ujian selalu dapat 1-2A sahaja. Tapi sudah rezeki, aku dapat 6A 2B dan cita-cita aku untuk ambil SPM dalam subjek Sains Tulen berjaya. Gembira bukan kepalang masa tu. Dapat lebih daripada apa yang dimahukan. Masa PMR inilah aku mula nampak dan menanam cita-cita dengan lebih serius pada masa hadapan. (saat paling indah ialah saat ketika kita mengimpikan sesuatu dan ianya disokong oleh persekitaran sekeliling)

Masuk form 4-5, aku dan rakan-rakan mula masuk itu masuk ini. Tujuannya untuk aktifkan diri dan senang sambung belajar nanti. Seronok sangat, ketika itu. Iyelah, aku dapat semua apa yang dimahukan malah dapat lebih daripada apa yang disangka. Waktu SPM, aku target 5A memandangkan ketika percubaan memang dapat 5A. Dan alhamdulillah, memang aku dapat 5A dan lebih manis subjek kegemaran aku ketika itu walaupun subjek kritikal dapat A2 (Kimia), Biologi (B3) dan Fizik (B4). Bagi yang genius apalah sangat kan, tapi untuk orang yang agak lembab macam aku, aku puas gila dengan keputusan seperti ini. Lebih daripada target asal aku. Paling manis keputusan ini berjaya buat guru-guru aku gembira. Syahdu beb perasaan ketika itu.

Tapi semua kejayaan itu seolah berakhir apabila tanpa disangka aku gagal mendapatkan tawaran belajar yang aku mahukan. Yang dapat hanya tawaran ke IPG. Tiada pilihan dan terpaksa. Terpaksa menerima tawaran ini. Terpaksa. Dan lebih terkilan, bila sudah ke IPG, aku dapat tawaran yang aku mahukan melalui proses rayuan. Tapi sudah terlambat. Terlambat (@_@)

Apapun, semua sudah berlaku dan sudah lepas. Aku anggap, 5 tahun di sini sebagai fasa kegagalan dalam hidup. Namun, gagal tidak semestinya gagal. Aku ambil kegagalan ini sebagai proses pembelajaran. Proses mengenal diri sendiri dan membina kekuatan diri. Proses menyediakan diri untuk menghadapi kehidupan mendatang yang pastinya lebih mencabar. Proses untuk belajar menerima rasa perit dan kecewa. Aku perhatikan, perkara seperti ini sangat penting untuk diri kita. Supaya pandangan kita terhadap hidup lebih luas.

Dan, apabila kita sedar apa yang kita lalui sekarang hampir ke penghujung dan akan masuk ke fasa baru, kita perlu membina target dan impian baru. Seperti biasa, kadang-kala bila berangan dan membina impian, ianya cukup indah. Tapi kita tak perlu risau jika impian kita itu realistik dan dalam lingkungan kemampuan kita. :)
.

Monday, 12 December 2011

Year End

Tahun 2011 sudah sampai ke penghujungnya. Sudah hampir ke tahun 2012. Kali ni aku terasa sedikit kelainan. Mungkin kerana tahun 2012 merupakan tahun terakhir aku bergelar sebagai pelajar. Tahun terakhir dalam pengajian di IPG. Kemudian akan melangkah ke alam pekerjaan. InsyaAllah. Harap-harap berjalan dengan lancar. Walaupun boleh dikatakan hampir pasti bekerja sebagai guru, tapi kita tidak boleh terlalu yakin. Seperti biasa, kita manusia hanya merancang. Macam-macam perkara boleh berlaku tanpa pengetahuan kita pada masa akan datang. Aku tak nak mengulangi kesilapan semasa zaman sekolah, terlalu yakin dan menanam cita-cita terlalu tinggi yang akhirnya menyebabkan hidup sentiasa dihurung rasa kecewa sampai sekarang.

Jika dikira, hampir 4 tahun setengah aku belajar di IPG. Kalau di sekolah sudah masuk form 5 ready nak SPM jek. Tapi bila fikir balik dalam-dalam, selama 4 tahun setengah ni aku belajar banyak perkara. Sepanjang 4 tahun setengah hidup aku sentiasa berfikir. Berfikir...dan berfikir. Melawan rasa hati. Melawan ego. Melawan rasa sunyi. Melawan rasa marah. Melawan rasa kecewa. Melawan rasa bosan. Melawan rasa sedih. Melawan rasa rindu. Melawan kehendak hati yang tidak kesampaian. Melawan segala jenis macam perkara yang sebelum ini, sejak lahir sampailah sebelum aku jejakkan kaki di menari gading, aku tidak pernah rasa.

Pernah seorang cikgu aku kata, kehidupan sebenar bermula selepas tamat SPM. Yup! Betul tu. Lepas SPM dan sambung pelajaran, baru aku jumpa dengan segala masalah di sekeliling kita. Boleh aku simpulkan sepanjang 4 tahun setengah belajar, kehidupan terasa begitu perit. Tapi dari situ aku banyak perkara. Baru la dinamakan hidup ye tak. Mana ada hidup dari kecil sampai mati bahagia sentiasa. Lagipun aku beruntung sebab dilahirkan dalam persekitaran yang senang dan segala-galanya mudah. Bila aku hidup di tempat yang asing, baru aku nampak sebenarnya kehidupan bukanlah sesuatu yang indah sahaja.

Sepanjang 4 tahun setengah, aku rasa sangat berterima kasih kepada family, kawan-kawan rapat terutamanya yang dah kenal sejak sekolah dan guru-guru yang sentiasa memberi support untuk aku terus bertahan sampai sekarang. Sorry la kalau kawan aku tu boring asyik dengar masalah aku. Haha!

Sebenarnya, banyak perkara aku nak cerita ni cuma tak pandai macam mana nak olah ayat. Terlalu sukar untuk diceritakan. Hahaha!


Saturday, 12 November 2011

Kebebasan Atau Jaminan?

Bila menunggang, kita bebas memilih hala tuju yang kita ingini.

Minat menjadikan hidup kita lebih bermotivasi. Minat menjadikan hidup kita lebih kuat menghadapinya. Bila kita menjalani kehidupan yang kita minat, kita akan lebih positif dan lebih terancang. Lebih jelas apakah yang kita mahukan pada masa akan datang.

Tapi bagaimana pula jika kita melalui kehidupan yang kita tidak minat dan terperangkap ke dalamnya? Musnah segala angan-angan, cita-cita dan impian. Ingin berpatah balik adalah mustahil. Yang ada hanya keterpaksaan dalam menempuh hidup. Perit dan jenuh dalam mengharungi segala kepayahan dalam kehidupan yang kita tidak minat.

Kadang-kala kita cuba lari dari masalah ini. Cuba keluar dan mencari keseronokan di dunia luar. Ianya berhasil namun bersifat sementara. Terfikir dan mencari...apakah jalan penyelesaian. Bila kita terhimpit dengan masa depan yang telah tetap dan sempit, sukar mencari ruang dan mencari peluang lain untuk memperbaikinya. Bila terperangkap, memang tidak boleh keluar. Walaupun diberi pelbagai kemudahan dan kesenangan, ia tidak menjamin kehidupan yang menggembirakan.

Ada satu aku nak pesan, hati-hati bila termakan budi. Sebab orang kita suka mengungkit bila menabur budi. Kadang-kala juga orang lain yang menabur budi, orang lain yang tiada kena mengena mengungkitnya. Seronok bila orang berbudi, tetapi perit bila dia mengungkit. Sama juga bila ada pihak yang membantu kita, yang pasti ada balasan yang perlu kita beri. Jika tidak, bencana yang menimpa. Itulah realiti zaman sekarang, sukar mencari pihak yang betul-betul ikhlas menabur budi. No money no talk. Termakan budi, hidup seperti lembu dicucuk hidung.

Berbanding rakan lain di luar, walaupun hidup mereka belum terjamin dan tidak pasti, mereka masih bebas menentukan apa yang mereka mahu. Mereka tidak terikat. Mereka boleh merancang dan mengubah apa yang sesuai dengan diri mereka. Mereka masih boleh membina cita-cita setinggi langit. Mereka boleh merancang pelbagai plan kehidupan. Mereka boleh mengubah apa yang mereka mahukan.

Sebab tu aku suka menunggang motor. Bila kita menunggang, kita bebas ke mana sahaja. Kita bebas memilih arah tuju yang kita suka. Kita bebas membuat pilihan arah mana kita mahu. Lambat atau cepat kita yang tentukan. Jauh atau dekat kita juga yang tentukan. Tidak seperti menaiki kenderaan awam atau menumpang orang, kita kena ikut apa yang mereka sediakan.

Hidup senang tidak bererti gembira dan hidup susah tidak bererti duka.


Tuesday, 1 November 2011

Aksesori Motosikal

Sekarang ni pengeluar-pengeluar aksesori motor khasnya untuk pasaran motosikal kecil banyak mengeluarkan barang-barang high-end. Aku rasa ia berpunca daripada perubahan senario dunia motor di Malaysia sekarang. Aku perhatikan, contohnya lah geng-geng motor aku kebanyakan sudah bekerja dan berjawatan, pelajar IPT, engineer, mekanik, guru (kih3!) dan ada bakal doktor! Dan mereka ini berduit.

Antara sebab kenapa mereka layan motor adalah minat. Minat mengatasi segalanya. Lantak orang lain nak kata apa. Dan disebabkan mereka berduit, maka kuasa membeli mereka tinggi. Nak beli barang mahal sikit tak ada hal la. Jangan terkejut jika ternampak sekumpulan penunggang motosikal kecil memakai helmet Nolan dan AGV yang harganya antara RM700-1000 sebuah. Dan jangan terkejut jika melihat sepasang sport rim untuk kapcai mencecah RM2000++! Situasi ni dah jadi kebiasaan di kawasan sekitar K.Lumpur dan Penang. (berdasarkan pemerhatian aku)

Ok, di bawah beberapa aksesori motor high-end yang sempat aku usha semasa di Cubprix.


Yoshimura Mikuni TM-MJN (RM1k++ mungkin)



Yoshimura Ekzos Yamaha 135LC (harga/price: RM540-600)



Racing Boy Forged Rim + price tag



Yamaha 135LC + RB Forged Rim Black + RB Footrest V3 (harga/price: RM300) + RB 135LC Alloy Swing Arm



Racing Boy SP522 5 spoke (harga/price: RM380-400). Saiz 1.85f, 2.50r



Aftermarket meter



Yamaha 135LCES 5 Speed 2011 + RB Forged Rim Orange + Michelin Tire 100/80



RB Racing Footrest:
Yamaha 135LC Single Set (RM189-200)
RB Racing Use ~Cubprix~ (RM295)

*Harga yang disebutkan mungkin berbeza. Harga yang tertera merupakan harga yang aku lihat semasa di kedai dan pertanyaan dari rakan.

Sunday, 9 October 2011

Bandar-Bandar 'Best' Di Malaysia.


Asyik sembang pasal port koner dan pantai jek. Jadi kali ni aku sembang pasal ride ke bandar-bandar utama di Malaysia. Hampir kesemua ibu negeri dan bandar utama di Malaysia sudah dijejaki. Selalunya tujuan aku ke bandar ni ialah untuk shopping, usha barang, melihat kehidupan bandar, jumpa rakan-rakan, cari barang motor (ahahaha!) dan sebagainya. Jadi, banyak-banyak bandar di Malaysia ni, yang mana paling heaven dan havoc pada pandangan aku?

1. Bandaraya Melaka, Melaka.
Yeh! Kenapa Melaka? Bagi aku, di Melaka semua ada. Jalan senang, pemandangan cun, seni bina bangunan klasik dan tradisional, tempat shopping berlambak dan kena dengan taste aku, makanan best dan tak terlalu 'jam' jalannya. Senang cerita kalau pergi memang puas hati dan tak bosan-bosan.


Naik Menara Taming Sari, boleh lihat hampir seluruh bandar Melaka.

Dulu ada Eye On Melaka... Dulu la.

2. Batu Pahat, Johor.
Hurmmm... Errr... Hahaha... My hometown :P

3. Penang.
Err... Tak tau mana satu bandar yang best. Semua best lah. Hahaha... Bukit Mertajam, Bayan Lepas, George Town, Balik Pulau... Errr... Aku tak tau nak bezakan daerahnya. Haha! Aku pusing semua satu pulau. Semua best! Sini memang syurga peminat motor dan kaki leper. Style! Penang memang hidup dan havoc dengan dunia motor. Roundabout pun kaki-kaki motor sana jadikan port meleper. Pantai-pantai cantik dan bersih. Makanan? Anda boleh cuba nasi bariyani Kapitan atau lepak warong tepi pantai. Fuh! Macam kat Miami. Hahaha!

Queensbay


4. Kuala Lumpur.
Di sini semua ada dan lengkap. Cakap nak apa. Segala-galanya ada. Malas cerita. Cuma yang menjadikan ia jatuh ke tangga keempat ialah kerana jalannya. Heh! Masa banyak dihabiskan di atas jalan. So, agak kurang efektif jika berjalan di sini. Kecuali ada sahabat yang mahir menemani anda. Kalau nak cepat boleh naik komuter atau LRT. Tapi aku ni jenis lebih suka naik kenderaan sendiri. Dan, terlalu sesak. Nak makan kat fastfood pun beratur panjang. Satu lagi, sini kadar jenayah tinggi. Perasaan risau kena paw atau rompak sentiasa berlegar. Member dah kena. Adehhh... Tak tenang.

5. Johor Bahru, Johor.
Sini yang best ialah fesyen. Nak cari baju, kasut, jam tangan memang kat sini. Semua up to date. Boleh tengok Singapura dari jauh. Danga Bay? Ok la. Barang motor? Ok jugak. Senang cerita ok la. Tapi orang kata di JB ni barang mahal. Hurmm... Tak pasti la pula.

6. Kuantan, Pahang.
Yang best di Kuantan ialah pantainya. Pantai lagi. Haha. Contohnya Teluk Cempedak. Sini memang meriah. Di tepi sungai Kuantan ada waterfront dan bazar-bazar kecil. Malam-malam lepak sini memang best!

7. Ipoh, Perak.
Bandar Ipoh ni terletak di antara gunung-gunung (banjaran). Panorama dia memang cool. Suasana bandar Ipoh ni bagi aku lain sikit berbanding tempat lain di Malaysia. Semacam. Haha... Mungkin faktor geografi, sejarah dan penduduk. Dan tak terlalu panas. :)



Dikelilingi gunung-ganang. Superb!


8. Genting Highland, Pahang.
Boleh dikategorikan sebagai bandar di atas puncak gunung. Peewww! Kalau korang drive/ride di lebuhraya Karak, anda boleh lihat bangunan-bangunan tinggi di puncak gunung. Itulah Genting Highland! Memang bila pandang, ish.. gila apa ada bangunan macam tu kat puncak gunung. Di sini macam-macam ada. Taman tema, shopping complex, kedai makan dan track yang lazat untuk diratah. Hahaha!

9. Kota Kinabalu, Sabah.
Aku pergi masa tingkatan 4 dulu. Naik kapal terbang la, bukan naik motor. Best dan banyak tempat untuk kita shopping. Aku suka dengar loghat Sabah. Haha. Orang sana pun friendly. :) Makanan murah terutama seafood. Pantai pun cun. Kalau perempuan, boleh shopping mutiara dengar harga yang murah.

10. Senggarang, Johor.
Haaa? Kat mana tu? Tak pernah dengar pun? Kah3!

ps: Aku cuma belum sampai ke Perlis dan Sarawak. Hurmmm... Bilalah nak tertunai... (X_X)v

Selekoh Tajam

Sebelum ni aku ada cerita tentang port koner terbaik di Malaysia. Dan baru-baru ni aku berpeluang layan port baru iaitu Kuala Klawang di Negeri Sembilan dan Balik Pulau di Pulau Pinang. Malas banyak cerita, 2 koner ni aku nobatkan koner paling best di Malaysia! Kuala Klawang long koner paling best manakala Balik Pulau short koner paling gila. Haha! Layan 2 tempat ni aku rasa korang dah tak pandang dah Bukit Tinggi atau Genting Highland. :P

Macam mana ke Kuala Klawang? Kuala Klawang ni banyak jalan dan port. Yang aku layan, masuk dari Kuala Lumpur-Hulu Langat. Balik Pulau pula... Emmm... Pusing jek pulau tu, jumpa rasanya. :P

Dan jangan lupa, layan-layan juga keselamatan perlu diambil berat. Pakai pakaian yang sesuai dan boleh mengurangkan risiko kecederaan. Ala... Safety gear sekarang dah murah dah. Peace!


Di puncak Balik Pulau... Smart!


Ni jek gambar yang sempat diambil di koner2 Balik Pulau. Lain dah tak boleh nak ambik... Haha


Kuala Klawang

Tuesday, 20 September 2011

Tayar Terbaik Untuk Motosikal Kapcai

Duro DM1188. Bunga tiru Battlax BT090.

Aku nak buat sedikit review tentang tayar motor. Di Malaysia, harga untuk tayar soft compound memang mahal. Contohnya Bridgestone Battlax dan FDR. Tapi ada beberapa tayar soft compound pada harga berpatutan. Antaranya Duro DM1188.

Setelah hampir 2 minggu pakai, layan Kuala Klawang, Lebuh Raya Karak, Cameron Highland-Simpang Pulai dan Balik Pulau apa yang boleh aku katakan grip ketika jalan kering memang puas hati. Berbanding Maxxis m6002, grip Duro DM1188 lebih baik. Melecet. Grip ketika jalan basah juga tidak mengecewakan. Tak terasa membuang ataupun licin.


Selepas diasah...

Harga? Lain tempat lain la harganya. Tapi best price pernah aku dapat ialah RM90 (90/80), RM110 (100/70) dan RM80 (80/90). Kebanyakan kedai aku tengok letak harga antara RM115-120 (90/80). Pandai-pandailah nego.

Tahan lama tak tayar ni? Itu aku belum kira. Tapi selalunya tayar soft compound memang cepat haus.

Jadi kalau banding Maxxis m6002 VS Duro DM1188, kedua-duanya ada kelebihan. Maxxis m6002 tayar yang sesuai untuk kegunaan harian, jalan jauh, jalan basah dan meleper sikit-sikit. Tahan lama tayar ni, aku pakai jejak 15000km baru haus. Itupun garis tengah tak hilang lagi. Sangat berbaloi. Manakala Duro DM1188 sesuai untuk kaki leper dan pengguna yang mahukan tayar melekat dengan kuat di atas jalan.

Thursday, 8 September 2011

4 Tahun Kehidupan~

2006~

Lama dah tak menulis. Kehidupan bertambah sibuk. Bukan hanya sibuk dengan pelajaran dan praktikum tetapi sibuk dengan kehidupan yang menggembirakan. Alhamdulillah, kehidupan aku semakin bertambah baik. Tiada lagi hidup macam orang mati kutu. Tiada lagi kebosanan melampau dan rasa jauh.

4 tahun. Bukanlah satu jangka masa yang singkat. Awalnya, memang gila la. Dengan tak biasa dengan kehidupan baru. Sebenarnya, hidup di kawasan pedalaman bukanlah satu masalah untuk kita tidak gembira dengan hidup. Yang penting kena pandai cari dan sesuaikan diri. Dan ianya mengambil masa.

Sekarang, aku rasa selesa. Selesa dengan kehidupan di sini. Walau serba kekurangan, tapi apa ada hal. Motor ada, jelajahlah tempat orang! Cari kawan yang seminat dan sekepala, komfem meriah.

Dulu aku pernah cabar diri aku. Adakah aku akan rindukan Kuala Lipis dan IPG bila aku keluar dar tempat ini. Dan sekarang, aku dapat rasa yang mungkin aku akan rindu saat-saat manis ketika di sini bila dah keluar nanti. Satu lagi, kalau dulu aku malu nak jawab bila orang tanya belajar di mana, IPG mana dan sebagainya. Tapi sekarang, perasaan malu tu macam dah tak ada. Bangga :)


Now~

4 tahun di sini, kehidupan aku memang berbeza berbanding dengan ketika zaman sekolah. Berbeza 360 darjah yang aku sendiri tidak sangka. Aku tak sangka aku akan main motor secara tegar, gian main koner dan touring. Tak sangka pergi sekolah dan mengajar murid. Tak sangka tempat-tempat macam Fraser Hill, Bukit Tinggi, Genting Highland, Highway Karak dan Cameron Highland jadi tempat permainan aku. Sampai aku rasa kalau pergi Genting tu macam pergi shopping kat BP dari rumah jek. Dulu masa sekolah bila terfikir Genting Highland, memang mimpilah nak pergi.

Sekarang, tinggal hanya setahun. Mungkin selepas ini ada lagi kehidupan baru yang bakal mengubah apa yang aku alami sekarang. Yang penting, kena bersedia!


Thursday, 25 August 2011

KTM Duke 200 Malaysia Price


KTM Duke 125 luar negara

Dalam dunia motor khasnya pasaran Malaysia, memang susah nak tengok model-model sport ber-cc kecil masuk. Kebanyakan yang dibawa masuk adalah kategori kapcai atau moped. Kebanyakan peminat motosikal di Malaysia menunggang motosikal ber-cc kecil sebab harga superbike atau big bike mahal. Hanya golongan sudah bekerja dan stabil boleh membelinya. Golongan pelajar dan baru bekerja, hanya motor kecil jadi pengganti untuk memuaskan minat. :P

Tak apalah, janji dapat layan minat kan. Motor kecik buat main koner best jugak. Heh! Cita-cita memang ada untuk beralih cepat-cepat ke motor yang berkuasa tinggi tapi banyak lagi komitmen yang lebih penting seperti menghabiskan belajar, kerjaya, keperluan lain seperti kereta dan rumah, kahwin dan sebagainya. Takut bila dah ada duit, masa tu kita dah tak minat motor. Benda macam ni biasalah kan. Macam zaman kecik dulu, nak beli kereta Tamiya, tapi tak mampu. Sekarang bila mampu, tak pandang dah.

Sejak tahun lepas dan kebelakangan ni, banyak dengar khabar angin. Mula-mula tentang Yamaha 135LC 5 Speed. Sekarang sudah pun betul-betul keluar. Lepas tu Honda CBR 250R. Juga sudah keluar. Hebat betul peminat motosikal Malaysia untuk mengagak apakah motor baru yang akan keluar. Hehe.

Dan sekarang, sebenarnya dah agak lama. Ura-ura bahawa KTM Duke 125/200 akan dibawa masuk ke Malaysia. Mula-mula ada yang kata awal tahun 2011 keluar tapi sampai sekarang senyap. Di luar negara, KTM Duke 125 sudah lama di pasaran. Dan sekarang, isu ini kembali panas di forum-forum dan blog permotoran tempatan. Harapnya ia menjadi kenyataan seperti Yamaha 135LC 5 Speed dan Honda CBR250r :) :)

Apa yang best tentang motor KTM Duke 125/200 ni? Aku sendiri tak boleh nak kata sebab motor tak keluar lagi dan belum lihat depan mata ataupun test drive sendiri. Tapi tengok gambar, boleh aku katakan motor ni macam best buat meleper. Hehe... Model KTM Duke 125 luar negara sahaja dilengkapi dengan tayar saiz 110/70f dan 150/60r. Mau cecah lutut. Hehe.

Harga dijangka untuk KTM Duke 200 Malaysia ni ialah RM15k-18k. Apapun, kita nantikan dengan penuh kesaboran. Untuk review model KTM Duke 125 luar negara, boleh baca di sini.

Okeh, cerita lain. Semester ni lama dah aku tak riding. Kalau dulu hampir setiap minggu riding. Mungkin disebabkan semester ini sibuk dengan praktikum. Tapi minggu lepas aku sempat la ride dengan member. Gian woo tak ride. Akhirnya dapat jugak layan Fraser-KKB-Batang Kali-Genting Highland-Bukit Tinggi(tawaf 2x). Hehe... Layan dari pagi sampai petang. Petang tu OTW balik join majlis berbuka puasa dengan geng LCCR. Korang memang sempoi la. Peace!


Bukit Tinggi. FYI, route yang ditutup tu sudah dibuka. Apa lagi kaki Bukit Tinggi, kasik layan la hujung minggu ni. Hehe...

Genting Highland

OTW ke puncak Genting Highland

Fraser Hill-KKB

Thursday, 18 August 2011

Praktikum


Serius, kehidupan praktikum walaupun memenatkan tetapi ia berjaya menjadikan aku lupa siapa diri aku sebenarnya. Praktikum menjadikan aku seperti hidup di dunia baru. Menjadikan aku leka dengan tugas dan keseronokan. Membuatkan aku lupa kehidupan lalu aku. Walaupun hati tetap ego untuk mengakui bahawa kehidupan praktikum membuatkan aku lebih mudah ketawa.

Praktikum walaupun dibeban dengan tugasan dan masalah yang banyak, tetapi masih mampu membuatkan aku tersenyum bersama rakan setugas dan rakan sepraktikum. Inilah perkara yang sudah lama aku tidak rasai semenjak menjejakkan kaki di IPG.

Kehidupan di sini sangat jauh berbeza dengan kehidupan yang pernah aku lalui, tapi di sini berjaya buat aku leka dan masuk ke dalamnya. Adat dalam hidup bila kita mula mesra, mula rapat, mula suka dan mula serasi ketika itulah perpisahan akan berlaku. Sedar tak sedar tinggal lagi seminggu aku berpraktikum. Hurm~


Sunday, 7 August 2011

Ilmu Susah



Masih aku ingat ucapan Pengetua ketika sekolah dahulu, ilmu yang paling berharga ialah ilmu susah (hidup susah). Alhamdulillah, ketika itu aku sudah boleh memahami apa yang cuba disampaikan oleh beliau. Tetapi ketika itu aku belum betul-betul faham dan merasai apakah yang dikatakan hidup susah.

Sekarang, aku sedang melalui kehidupan yang susah. Bukanlah susah kerana kesempitan wang. Dan bukanlah susah kerana ditinggalkan kekasih yang kita sayang. Yang membuatkan aku berasa susah adalah kerana aku sedang menempuh kehidupan di tempat yang begitu asing dan jauh. Menempuh kehidupan yang memerlukan aku sentiasa memperbaiki dan menyesuaikan diri. Menempuh kehidupan yang memerlukan aku sentiasa melawan perasaan takut, gementar, gelisah dan kekecewaan. Menempuh kehidupan yang memaksa aku melakukan apa yang aku tidak minat. Menempuh kehidupan yang membuatkan aku sentiasa berfikir dan mencari kebahagiaan. Dan, menempuh kehidupan di tempat yang serba kekurangan dan sunyi.



Praktikum 1st semester lepas di kawasan pedalaman. Memang survivor gila. Tapi ni baru tahap pra-pedalaman. Belum P1, P2, P3....!!!!! Tapi pengalaman di sini memang best.

Bila kita hidup di tempat yang boleh membuatkan kita berasa putus asa dan lemah. Kita akan mula mencari. Mencari sumber kekuatan untuk menempuh hari-hari mendatang. Ketika inilah kita belajar. Belajar bagaimana untuk menghadapi kesusahan demi kesusahan. Belajar mencari penyelesaian terhadap masalah yang membelenggu kita. Sebab itu sering kita dengar setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Kesenangan begitu terasa apabila kita dapat keluar daripada kehidupan yang susah. Ketika itulah kita kenal erti syukur. Ketika itulah kita kenal erti menghargai. Bila aku menjejakkan kaki di tempat sendiri, terasa begitu bertuahnya aku dilahirkan di sini dan diberi kesempatan menikmati kesenangan serta keseronokan. Bila kita dalam keadaan senang dan gembira, hati kita pasti akan teringat kesusahan yang pernah kita lalui.

Kadang-kala bila aku pulang ke tempat sendiri menikmati segala kegembiraan dan kesenangan, aku pasti terfikir dan teringat akan kesusahan di tempat belajar. Selalunya, sebelum pulang ke tempat belajar pasti aku akan menikmati sepuas-puasnya berada di tempat sendiri. Menikmati setiap detik dengan penuh kesyukuran. Menghirup sepuasnya udara ketenangan. Merasa sepuasnya juadah tempatan. Berhibur sepuas-puasnya apa yang tiada di tempat belajar.

Ilmu susah. Nikmatilah!

Malas

Haha. Prep zaman sekolah dulu. Rajin beb. Haha


Malas. Memang kebiasaan bagi setiap kita ada perasaan malas. Puncanya kita tak tahu. Kenapa perasaan malas wujud dalam diri kita pun kita tak tahu. Apa yang menyebabkan kita malas?

Aku bagi dua contoh situasi yang hampir sama tetapi sedikit berlainan. Kita akan rasa bersemangat dan tidak mengantuk apabila bangun tidur awal pagi jika kita mahu keluar berjalan-jalan atau ride. Langsung tak tertekan bila bangun pagi, kadang-kadang jam pukul 4.00am kita dah terbangun sebab semangat nak pergi berjalan-jalan hari itu.

Tapi cuba bandingkan bila kita bangun pagi dan akan menghadapi hari persekolahan ataupun kuliah. Peh! Dia punya liat nak bangun pagi tu. Badan terasa lemah jek. Rasa nak sambung tidur balik kan. Malas!

Jadi, malas mungkin berpunca daripada perasaan tidak minat dan bosan. Menghadapi perkara yang kita tak minat membuatkan kita malas. Tetapi menghadapi perkara yang kita suka, malas bukan masalah utama.

Sebenarnya, ikut pengalaman aku malas ni cuma hadir semasa kita belum memulakan sesuatu perkara itu. Contohnya la kan, sebelum buat kerja sekolah dia punya malas memang tahap cipan la. Tapi bila kita dah mula buat, mood rajin akan datang secara tiba-tiba. Kita akan mula rasa rajin dan boleh memberi fokus kepada kerja kita. Kadang-kadang sampai tak boleh berhenti. Heh!

Yang penting, kekuatan mental kita melawan rasa malas sebelum buat kerja itu kena kuat. Kena paksa. Bila anda mula buat kerja, rasa malas tu akan hilang. :)

Tapi untuk budak-budak sekolah, ubat malas adalah penampor, rotan, campak buku dan sebagainya. Hahahaha!




Thursday, 4 August 2011

Seni Muzik Di Johor


Sejak aku kecil telah didedahkan dengan irama ghazal atau zapin Johor. Tapi orang kata bila benda tu disekeliling kita, kita tak perasan atau hargainya. Zaman sekolah aku tak payah cerita la, memang biasa dengan kesenian tradisional Johor seperti ghazal, zapin dan kuda kepang. Bagi aku, negeri Johor merupakan negeri yang kuat berusaha mempertahankan kesenian negeri mereka. Dapat rasa auranya bila aku pulang ke kampung.

Tapi sayang, sepanjang aku sekolah aku langsung tak ambil peluang untuk mempelajarinya walau sedikit pun. Bila merantau di negeri orang baru terasa rindu dengan budaya negeri sendiri. Baru rasa betapa meriah, seronok dan indahnya ghazal, zapin dan kuda kepang. Zaman sekolah dulu kalau pergi apa-apa majlis memang meriah dengan alunan muzik ghazal/zapin.

Dan sekarang, kadang-kadang bila bosan layan lagu moden, aku layan ghazal. Sambil mengenang negeri tercinta dan kenangan lama. :P

Ahh... Rindunya nak pulang ke kampung halaman...!


Monday, 1 August 2011

Tidur

ZZZZZZZZzzzzzzzzzZZZZZZZZZZZZZZzzzzzzzz



Sekarang ini, nikmat yang begitu aku terasa ialah nikmat masa lapang. Bila hidup dan umur semakin meningkat, kehidupan terasa seolah-olah tiada masa untuk diri sendiri. Terasa hidup semakin sunyi. Berlainan semasa kita kecil, penuh dengan gelak tawa dengan rakan-rakan di sekeliling kita.

Sekarang, pantang dapat sedikit masa lapang akan aku guna untuk tidur. Nikmat tidur begitu terasa apabila hidup kita dipenuhi dengan kerja dan tugas. Tidur, tidur dan tidur. Minat lain seperti ride dan jalan-jalan dah tak pandang sangat dah. Hilang mood.

Dan sekarang, bolehlah aku katakan yang hobi baru aku adalah TIDUR. ZzzzZzzzZ...

Sunday, 31 July 2011

Keluar Dari Kebiasaan


Dalam kehidupan seharian, kalau boleh kita mahu puaskan hati semua pihak di sekeliling kita. Kita mahu buat yang terbaik untuk mengambil hati mereka. Dan, kita berusaha untuk memuaskan semua pihak demi menjaga imej dan maruah diri kita.

Kita jadi takut. Kita takut jika gagal siapkan apa yang mereka arahkan. Kita bimbang jika hasil kerja kita tidak menepati apa yang mereka nak. Kita mendapat bayangan ngeri jika mereka mengambil tindakan terhadap diri kita.

Paling membengangkan, bila kita jadi mangsa keadaan. Pihak yang satu mahukan yang macam ini, pihak yang satu lag mahukan yang macam itu. Yang kena? Kita!

Jadi, sampai bila kita mahu hidup dengan mendengar arahan daripada orang? Tak pernah ke rasa bosan dan sentiasa rasa diri kita kecil dan lemah? Dari kecil sehingga dewasa sekarang, hidup hanya menurut perintah. Buat kerja yang disuruh orang lain. Buat kerja kerana untuk kesenangan orang lain.

Aku rasakan dalam hidup aku, aku buat benda yang aku tak mahu buat. Lagi-lagi sejak masuk IPG. Aku tak pernah rasa aku buat benda yang aku suka dan aku sendiri yang nak buat. Semua benda terpaksa. Terpaksa dan terpaksa. Bosan.

Aku teringin sangat nak rasa hidup ni tanpa dibelenggu oleh orang lain. Anda tak terasa ke hidup dikawal oleh orang lain? Ikut...ikut...ikut sahaja. Bosan. Tak teringin menjadi orang yang berada di atas? Tak teringin nak keluar daripada kehidupan di bawah? Tak teringin nak buat kerja yang kita minat? Yang kita nak buat bukannya yang orang lain suruh!

p/s: Selamat Berpuasa Dan Menyambut Bulan Ramadhan. Terasa begitu pantas masa berlalu. :)

Saturday, 23 July 2011

Impian Dan Cita-Cita


Sejak dari kecil, kita telah mencipta pelbagai matlamat dan tujuan hidup untuk masa depan kita. Kita membina dengan perasaan penuh harapan dan gembira. Membayangkan segalanya berlaku dengan indah. Tapi kita lupa, bahawa kita sebagai manusia hanya mampu merancang~

Macam aku. Aku telah membuat satu kesilapan besar yang kadang-kala aku selalu menyalahkan diri sendiri. Masa sekolah, aku telah merancang masa depan aku dengan penuh keyakinan. Membayangkan segalanya indah dan bahagia. Merancang dengan perasaan bahawa aku mampu perolehi semuanya. Dulu, aku merancang kehidupan aku dengan penuh kemewahan dan materialistik. Membayangkan aku mempunyai kerjaya yang sangat hebat, kereta hebat, rumah hebat dan segala-galanya hebat. Tetapi aku lupa, ianya adalah satu kesilapan.

Dan sekarang, aku hampir-hampir melakukan kesilapan yang sama. Namun apabila menghadapi pelbagai masalah dan diuji dengan perasaan sedih kecewa membuatkan aku sedar dan berfikir lebih jauh. Merancang perkara baik dan optimis untuk masa depan adalah perlu. Tetapi perancangan itu mestilah rasional dan dibuat berdasarkan kemampuan kita.

Berfikir luar biasa juga perlu. Tetapi juga mestilah rasional dan memikirkannya secara nyata. Bukan sekadar merancang dan membayangkan perkara tersebut terjadi di awang-awangan tanpa berfikir apakah yang perlu kita lakukan untuk ianya betul-betul terjadi dan juga risiko jika ianya gagal dicapai.

Selalunya, semasa masih di bangku sekolah kita tidak berapa nampak apakah perancangan sesuai untuk masa depan kita. Kita hanya akan nampak masa depan kita dan langkah yang perlu diambil selepas tamat alam persekolahan. Dan sekarang, aku lebih jelas apakah tindakan yang perlu aku ambil sesuai dengan kemampuan diri aku untuk merancang masa depan. Bukan seperti 4 tahun lalu, memohon untuk memasuki Asasi di UM, UIA padahal SPM 5A jek. Tak realistik!


Thursday, 21 July 2011

Nilai Sebuah Masalah


Dalam menjalani kehidupan yang semakin dewasa, ada beberapa masalah yang bila ia datang, kita akan rasa kita tak mampu untuk lakukan. Sekarang, perkara tersebut datang lagi selepas hampir sebulan yang lalu aku merasainya.

Aku mula sentiasa terfikir, terbayang dan menjangkakan apakah yang akan berlaku bila sampai waktunya. Tidur mula tak lena dan termimpi-mimpi. Hati mula rasa sedih dan seolah kecewa. Sampai satu tahap, aku mula berharap agar setiap kali aku bangun tidur, rupanya aku sedang bermimpi. Bangun daripada mimpi yang buruk.

Kemudian, aku mula mencari fikiran-fikiran positif dan memberi semangat kepada diri sendiri tentang perkara-perkara positif. Sebenarnya, kita terlalu takut untuk menghadapi masalah mendatang kerana terlalu takutkan kegagalan. Kita takut untuk gagal dan terlalu mengharapkan kejayaan. Kita terlalu mahukan kejayaan sampai kalau boleh kita tak mahu merasai sedikitpun kegagalan.

Tapi bila aku imbas kembali masalah dan kegagalan yang pernah aku hadapi, ia mengajar dan menyedarkan aku tentang erti kekuatan dalam hidup. Masalah dan kegagalan menyedarkan kita supaya lebih tenang, bersedia dan rasional dalam hidup yang mendatang. Berbanding kejayaan-kejayaan yang pernah aku rasa, rasanya impak yang diberi hanyalah kenangan manis yang indah untuk dikenang. Bila kita kecewa kerana gagal, adakah kenangan manis berjaya dapat berderet A dalam SPM membantu kita?

Apa yang pasti, masalah yang menimpa membuatkan kita lebih bersyukur dengan nikmat yang diberi Tuhan. Bila kita dapat keluar daripada masalah, kita akan ingat dan berterima kasih kepada-Nya. Bila kita senang, kita pasti sentiasa ingat kepada-Nya kerana diberikan peluang merasai nikmat senang.



Tuesday, 19 July 2011

Buang Perasaan Ini!

Bebaskan dirimu!

Dalam diri aku, ada satu perasaan yang sukar dikikis. Perasaan terlalu memikirkan apakah pandangan orang lain terhadap diri kita.

Bila berjumpa dengan orang lebih-lebih lagi yang tidak dikenali, baru dikenali ataupun kurang rapat fikiran aku cepat memikirkan apakah pandangan orang itu terhadap diri aku. Adakah aku ini menyenangkan dia? Adakah dia selesa berkenalan dengan aku? Apakah pandangan diri dia terhadap diri aku? Dan pelbagai lagi perkara aku fikirkan.

Terlalu memikirkan hal sebegini boleh menyebabkan kita tidak yakin. Kita tidak yakin untuk menjadi diri kita sendiri. Terlalu mahukan orang lain selesa dengan diri kita menyebabkan kita kaku dan buat-buat. Kita kadang-kala terlalu 'control' diri kita supaya orang lain memberi pandangan baik terhadap diri kita.

Dan lebih parah, fikiran akan ke arah negatif kerana terlalu memikirkan pandangan orang lain terhadap kita. Kita mula fikir bukan-bukan walhal entah betul entah tidak apa yang kita fikirkan. Kemudian, kita mula malu, segan, tidak yakin dan takut untuk berhadapan. Selalunya situasi sebegini terjadi apabila kita berhadapan dengan orang atasan seperti guru, pensyarah dan sebagainya.

Aku perhatikan orang yang berjaya terutama dalam kalangan rakan aku. mereka mempunyai sifat 'cool' dan jenis tidak takut apa yang akan terjadi. Mereka ini jenis 'be yourself' dan happy go lucky walau apa jua keadaan. Mereka jenis tak kisah orang lain kutuk ke, caci ke mereka akan buat apa yang mereka mahu. Setakat kena marah atau perli, dia senyum jek takpun gelak-gelak. Heh!

Dan sekarang, aku cuba ubah diri aku seperti itu. Aku nak buang jauh-jauh sikap terlalu memikirkan apakah pandangan orang lain terhadap diri aku. Tetapi buang 100% pun tak bagus. Kena berpada-pada. Kang buat tak peduli langsung, kita tak dapat cermin diri kita dan perbetulkan apa yang salah.

Hidup tak perlulah terlalu serius dengan masalah dunia. Tension beb! Keringkan hati, redah segala semak samun dan belukar. Jangan terlalu risau dengan masa depan dan apa yang akan terjadi. Usaha dan tawakal. Takkan mati kalau setakat ada orang marah dan maki kita. :)

Monday, 18 July 2011

Life So Hard~




*Sekadar tulisan untuk membuang perasaan mendung dalam hati jauh-jauh...... Tak perlu ambil serius, kerana ianya sekadar proses mengasingkan perasaan negatif yang bersarang di hati*

..................................................................................................

Kita selalu mendengar ungkapan "Tak semestinya yang kita inginkan kita akan dapat". Dan "Tak semestinya apa yang kita minat kita sentiasa perolehi".

Aku selalu termenung sambil berfikir, boleh tak kalau aku keluar daripada kehidupan yang aku alami sekarang ini. Biarlah kita tak dapat apa yang kita nak, tapi kita boleh keluar daripada kehidupan yang kita tidak mahukan.

Tapi aku tahu, untuk keluar daripada kehidupan sekarang bukanlah semudah mengatakannya. Aku rasa hampir mustahil untuk aku kuatkan diri untuk keluar daripada kehidupan sekarang. Ramai yang memberi kata semangat "Ala, tinggal lagi setahun sahaja kan. Lagipun kau dah bertahan selama 4 tahun".

Sekarang ini, masalahnya bukan lagi tinggal setahun dua belajar, masalah aku sekarang ialah menghadapi kehidupan yang aku tidak minat, kehidupan yang aku rasa aku terpaksa 'cover' dan jaga perlakuan diri, kehidupan yang susah untuk membuatkan aku tersenyum, dan kehidupan yang membuatkan aku sentiasa rasa nak keluar daripadanya!

Sekarang, bila bangun pagi terasa berat gila. Terasa berat untuk menghadapi hari siang. Sebelum bangun, terduduk dahulu mencari kekuatan dalaman untuk meneruskan hari mendatang. Lemah. Terasa begitu berat untuk memikul tanggungjawab meneruskan kehidupan seharian.

Kadang-kadang aku cuba menjadi orang yang jenis tak kisah atau tidak peduli terhadap apa yang berlaku dan akan berlaku pada diri sendiri. Pensyarah nak marah? Peduli la. Orang atasan nak maki? Lantaklah. Orang sekeliling nak arah itu ini? Aku buat tak kisah. Menjadi seperti ini memang menjadikan kehidupan lebih tenang dan rileks. Tak perlu terlalu memikirkan perasaan orang lain terhadap kita. Biarlah kita jaga dahulu perasaan kita sebelum menjaga perasaan orang lain. Sentiasa cool beb.

Apapun, aku mengharap agar kehidupan aku pada masa akan datang lebih memberi makna dan kebahagiaan. Amin...

Saturday, 16 July 2011

Home Sweet Home


Ungkapan seperti Home Sweet Home, Rumahku Syurgaku, Welcome Home dan banyak lagi menggambarkan betapa rumah sendiri merupakan tempat paling best untuk didiami.

Aku, sejak umur 13 tahun sudah meninggalkan rumah. Tinggal di asrama selama 5 tahun, dan sekarang sudah 4 tahun tinggal di negeri orang. Sejak itu, setiap minggu atau setiap bulan perasaan mahu pulang ke rumah mesti timbul. Ketika di asrama dulu, 2 minggu sekali boleh pulang. Jarak sekolah dengan rumah tidaklah jauh sangat. Jadi tak la tertekan asyik nak balik. Biasa-biasa sahaja.

Tapi sekarang, belajar di negeri orang. Yang jaraknya 7 jam perjalanan, berbeza budaya, berbeza geografi, berbeza persekitaran dan segalanya berbeza membuatkan aku rasa nak pulang ke rumah setiap hari. heh!

Salah satu sebab kenapa aku sentiasa rasa nak pulang ke rumah adalah bosan. Bosan yang amat. Tinggal di tempat yang agak pedalaman bukanlah sesuatu yang mudah. Dulu, hampir setiap minggu aku join aktiviti ride untuk hilangkan bosan. Tapi lama-kelamaan aktiviti ride tak mampu menghilangkan kebosanan dalam diri aku.

Sejak semester ini, aku nekad. Hujung minggu jek jika tiada apa-apa aku akan balik. Lantaklah walaupun terpaksa naik motor 7 jam, aku nak balik juga. Dah tak sanggup menghadapi life yang bosan dan tak berkembang. Aku lebih sanggup ride 7 jam balik rumah daripada duduk kampus 3 hari tanpa sesuatu yang membuatkan aku rasa gembira dan terisi.

Duduk di rumah dan tempat sendiri, jauh lebih menggembirakan. Tiada masalah, tiada yang menjengkelkan. Duduk di rumah seminggu pun, tak bosan seperti duduk kampus sehari. Haha! Sekarang, aku lebih puas duduk di rumah, jauh lebih puas daripada ride!

Monday, 11 July 2011

Back To The 00's


Aku lihat, 'scene' kehidupan remaja sekarang macam sudah tidak ada kemeriahan. Awal tahun 2000-an dulu, di Malaysia anda boleh lihat bagaimana lifestyle remaja zaman itu. Ada cara tersendiri. Remaja ketika itu bijak mengadaptasi budaya luar dan dalam menjadi budaya tersendiri. Dari segi cara berpakaian, muzik, aktiviti, seni dan sebagainya.


Style budak muda zaman 2004-2006

Zaman itu, remaja akan menghabiskan masa berkumpul dan bersosial dengan rakan sebaya di tempat-tempat tertentu mengikut kecenderungan mereka. Kira boleh nampak la apa yang remaja lakukan ketika itu. Kalau pergi mall, bus stand dan dataran boleh tengok la remaja berkumpul dan membuat aktiviti mereka. Mereka ada trend. Dan trend yang mereka bawa lebih bersifat Malaysian.


Satu-satunya majalah skate yang masih ada dalam koleksi peribadi aku. Isu 2005

Daripada budaya tersebut, wujudlah kedai-kedai pakaian yang menjual pakaian seperti skatewear, streetwear, butik bundle dan sebagainya. Selain itu, muncul juga majalah seperti Revolution dan 3X yang bertemakan scene skate Malaysia ketika itu. Muzik? Zaman itu sudah ada muzik underground. Muzik pada masa itu bagi aku mempunyai jiwa tersendiri. Nama seperti Polaris, Seven Sundays, One Buck Short, Missing Chapter dan sebagainya masa tu bermain di gegendang telinga. Aku sukakan lagu mereka. Bila mendengar lagu mereka sekarang, rasa macam dibawa ke zaman sekolah dulu. Huhu.

Dari segi gajet, ketika itu belum meriah seperti sekarang. Internet? Pun belum meriah seperti sekarang. Tapi pasti anda ingat handphone Nokia Daun, Nokia 33seposen, Nokia Butterfly, Nokia Sabun dan sebagainya. Nice gajet dan ada fenomena tersendiri. Sekarang mungkin kita ada IPhone, IPad, HTC, DSLR dan laptop tapi...itulah. Dulu punya gajet tetap mempunyai auranya sendiri.


Handphone dulu-dulu memang seni.

Bagi aku, sekarang punya scene remaja bosan la. Bosan. Mungkin kerana perkembangan teknologi maklumat contohnya wujudnya laman sosial seperti Facebook, Myspace, blog dan forum-forum menjadikan remaja kurang bersosial di luar. Sekarang ni pun, kalau aku jalan-jalan di B.Pahat, jarang nampak kumpulan remaja jalan sama-sama, lepak sama-sama dan menghidupkan scene remaja mereka. Apa yang aku nampak sekarang adalah remaja lebih banyak jalan berkapel-kapel. Lepas tu lepak fastfood buka laptop dan online. Haduiii... Bosan la korang. Haha!

Anyway, aku rindukan dan mahukan kemeriahan zaman awal 2000-an dulu dan berharap kembali meriah pada zaman sekarang. (^_^)

*Entry ini lebih kepada pengalaman aku membesar sebagai remaja di Batu Pahat. Mungkin terdapat beberapa kelainan pendapat dan pemerhatian.

Tuesday, 5 July 2011

Sahabat


Sahabat. Bagi aku lebih maknanya berbanding kawan. Kawan ramai, sahabat sedikit. Bila semakin dewasa, aku mula memahami apa makna sahabat. Aku mula merasakan hati ke hati dalam persahabatan.

Sahabat, tempat kita berkongsi suka duka. Susah untuk berenggang. Walau terdapat sedikit perbezaan, ditolak tepi perbezaan itu. Berbalah pendapat dan minat, tetap mesra. Perasaan cemburu jika bertandang, segera dibuang kerana perasaan sayang dan tidak mahu mencacatkan hubungan.

Lelaki khasnya, memang malu untuk mengatakan yang dia sayang kepada sahabat sejantinanya. Kerana ego dan malu untuk mengatakannya. Tapi bila semakin dewasa, aku buang perasaan itu.

Sahabat yang benar-benar sahabat, kadang-kala apa yang dicita-citakan, apa yang diidamkan hampir sama. Campaklah seorang di hujung dunia seorang lagi di ceruk dunia, pasti tidak memberi kesan kepada keakraban mereka.

Bila kita gembira atau sedih, kita akan kongsikan dari hati ke hati. Menyelami perasaan sahabat masing-masing. Kita boleh rasakan perasaannya walau tidak berjumpa. Yang lucu, kadang-kadang apa yang difikirkan mereka juga difikirkan oleh aku. Huhu.

Hargai sahabat anda. :)

Sunday, 3 July 2011

Intrapersonal


Intrapersonal. Satu kemahiran komunikasi dalaman. Kemahiran kita mengawal diri kita, mengawal emosi kita, mengawal tindakan diri kita dan muhasabah diri. Aku rindukan diri aku ketika zaman sekolah. Boleh aku katakan ketika itu, aku merupakan seorang yang bermotivasi tinggi dan optimis terhadap tindakan yang aku lakukan. Tiada istilah takut pada cabaran.

Bila terpilih mewakili sekolah, aku tanpa fikir panjang menerima dengan hati gembira dan terbuka. Kalau ada apa-apa pertandingan/aktiviti, aku dengan sukarela menyertainya. Bahkan, aku pernah mewakili asrama dalam pertandingan debat walaupun aku bukanlah seorang yang petah bercakap. Sebabnya? Ketika itu tiada istilah bimbang jika kalah, tiada istilah takut jika gagal dan perasaan "gila-gila" bermain dalam diri aku. Sentiasa positif! Sentiasa mencabar kemampuan diri! Rileks dan selamber jek. Cool beb!

Tapi...itu diri aku ketika zaman sekolah. Sekarang, segalanya terbalik. Aku gagal dalam komunikasi intrapersonal. Aku menjadi pelajar yang pasif di IPG. Segala tindakan aku, aku tidak selitkan dengan positive thinking. Aku gagal mengawal perasaan kecewa, sedih. Jika zaman sekolah, aku boleh ingat apa yang aku buat setiap tahun, apa peristiwa gembira yang aku lalui tetapi di IPG, entah... Selama hampir 4 tahun di sini, seakan tiada memori indah untuk dikenang. Macam tak ada apa-apa sumbangan. (X_x)

Nasib baiklah sejak tahun ini, aku mula seakan tersedar. Sampai bila mahu terus dirundung perasaan kecewa? Aku try untuk cuba bangun balik. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit hidup aku kembali positif. Aku try untuk berfikir positif seperti mana masa aku belasan tahun dahulu.

Kadang-kala, kita rasa tak mampu hadapi kehidupan mendatang. Perasaan ini hadir sebab kita lupa. Kita lupa untuk bertawakal dan menyerahkan urusan kita kepada Allah. Inilah yang aku cuba terapkan dalam diri sekarang. Lagipun, bila fikir balik, sudah 4 tahun aku berjaya melalui kehidupan di IPG. See?

Esok, aku memulakan praktikum fasa 2. Oh man... Kena kuatkan mental, emosi untuk menghadapinya. Selalu juga timbul perasaan macam tak mampu nak hadapi. Tapi tak apa, redah jek bro. Redah! Redah seperti mana diri kau masa sekolah dulu...!!!!!