Friday, 30 December 2011

2012

Pizza ni seingat aku RM40 untuk 2 orang. Agak mahal, terkejut gak sebab ingat RM30 sahaja. Tapi bukan harga tu yang nak dicerita, tapi masa yang dihabiskan bersama rakan. Priceless~


Tahun 2011. Kesimpulan? Rasanya lebih banyak pahit berbanding manis. Lebih banyak perit berbanding senang. Tapi, hampir kesemua azam telah ditunaikan. Alhamdulillah.

Untuk tahun 2012? Aku membayangkan situasi hampir sama dengan 2011. Aku dah bersedia (sebenarnya tidak, aku takut untuk menghadapinya). Tahun-tahun akhir belajar ni, masa dan dunia remaja semakin berkurangan. Hari-hari gembira juga semakin berkurangan. Hari-hari bersama rakan juga semakin berkurangan.

Dan yang pasti, semakin dewasa, masing-masing semakin dengan diri sendiri. Masing-masing mahukan yang terbaik untuk diri sendiri. Yang teruk, aku mula jumpa dengan insan-insan yang mementingkan diri sendiri dan menjatuhkan rakan. Bila rakan jatuh, dia suka. Bila dia tak setuju, dia kondem tanpa faham. Masing-masing sudah besar. Tapi kenapa perangai semakin tidak matang. Benda remeh menjadi rumit. Benda kecil menjadi besar. Bila sudah besar, seharusnya mula pandai membaca perasaan rakan. Menyelami perasaan rakan. Menerima baik buruk rakan. Itu adat dalam berkawan. Ini tidak. Tak apalah, aku pula jenis kau..kau...aku...aku. Lupakan.

Sebab tu aku rindu sangat zaman sekolah. Zaman sekolah, masing-masing bersaing, tapi masing-masing support antara satu sama lain. Tak perlu jatuhkan rakan lain, tak perlu kipas cikgu. Indah. Tension macam mana pun dengan exam, masih ada senyum dan tawa. Kena hambat dengan warden pun, masih ada lagi gelak ketawa. Takut dengan cikgu, ada rakan untuk berkongsi rasa takut. Sedih tak lulus Add Math, ada rakan untuk berkongsi rasa.

Sekarang? Tak ada bro. Nak gembira, kena cari. Nak rasa bahagia, kena cari. Kau sedih? Nak share pun tak tau dengan siapa yang faham. Dulu, kalau sedih, tak sempat nak layan sedih ada jek kawan yang buat ketawa.

Semakin melangkah ke hadapan, semakin sukar untuk mencari masa menghabiskan masa bersama rakan-rakan. Dalam setahun, entah berapa hari, berapa jam sahaja diluangkan. Proses hidup~ Kena telan. Tu belum lagi bila ada yang dah kahwin. Hurmmm....

Jadi, untuk tahun 2012, azam aku mungkin berlainan daripada tahun-tahun sebelum ini. Untuk 2012, aku hanya mahukan hidup aku gembira dan bahagia. Cukup.

Friday, 23 December 2011

Karnival Permotoran Ayer Hitam 2011



Cuti panjang rugi la kan kalau tak jalan-jalan. Cuma cuti kali ni kurang sikit berjalan. Mungkin darah muda dah makin kurang. Hahah!

Apapun, minggu-minggu lepas aku sempat menghadirkan diri melihat Karnival Permotoran di Ayer Hitam Johor. Rasanya ia karnival tahunan sebab tahun lepas pun ada. Macam biasa, aktiviti drift dan motocross adalah wajib. Tahun ni ada aktiviti baru iaitu pocket bike race. Boleh lihat adik-adik kita lumba motor secara profesional. Baru konar baring!

Karnival ni boleh kata agak meriah dan seronok. Cuma aku rasa pihak penganjur perlu hebohkan perkara ni dengan lebih banyak. Aku tahu karnival ni pun sebab ternampak iklan di jalan raya menghala ke Ayer Hitam. Kalau tak lalu memang tak tahu. Jadi pengunjung agak kurang. Jadi kurang meriah. Jadi kurang 'hot' la karnival ni.

Tapi secara keseluruhan karnival ni memang best. Sekurangnya boleh la tengok orang main drift secara live dan kereta-kereta drift menjolok mata. Haha. Cuma aku harap, tahun akan datang Malaysian CubPrix buat di Batu Pahat pula. Orait!


Peserta drift dilepaskan



Pocket bike





Saturday, 17 December 2011

Fasa Hidup

2002~

Sekarang cuti, banyak masa terluang. Bila nak tidur, mesti banyak perkara terlintas di kepala. Susah nak tidur. Kadang-kadang fikiran menerawang kembali ke masa silam. Sepanjang hidup aku kan, boleh dikatakan apa yang aku mahu dan ingin capai, alhamdulillah semuanya tercapai. Cepat atau lambat sahaja. Bila ada kemahuan, aku akan usaha dan tawakal. Dan semuanya alhamdulillah tercapai.

Masa sekolah rendah, selalu nak dapat nombor satu dalam kelas. Belajar punya belajar, dapat jugak nombor satu walaupun kat sekolah agama sahaja. Sekolah kebangsaan tak pernah dapat, paling hebat pun nombor tiga. Oklah. Lagipun aku bukannya jenis otak pandai dan genius. Slow learner sikit. Bila UPSR, target dapat 2A sahaja. Tapi alhamdulillah dapat 4A. Suka gila masa tu. Jadi, aku dapat lebih daripada yang aku nak.

Masuk sekolah menengah, aku dapat tawaran asrama. Walau bukan asrama penuh, tapi cukup gembira masa tu. Sebab, impian aku untuk tinggal di asrama tercapai. Suasana pembelajaran dan rakan-rakan juga membuatkan aku gembira. PMR, aku cuma target 3A memandangkan bila ujian selalu dapat 1-2A sahaja. Tapi sudah rezeki, aku dapat 6A 2B dan cita-cita aku untuk ambil SPM dalam subjek Sains Tulen berjaya. Gembira bukan kepalang masa tu. Dapat lebih daripada apa yang dimahukan. Masa PMR inilah aku mula nampak dan menanam cita-cita dengan lebih serius pada masa hadapan. (saat paling indah ialah saat ketika kita mengimpikan sesuatu dan ianya disokong oleh persekitaran sekeliling)

Masuk form 4-5, aku dan rakan-rakan mula masuk itu masuk ini. Tujuannya untuk aktifkan diri dan senang sambung belajar nanti. Seronok sangat, ketika itu. Iyelah, aku dapat semua apa yang dimahukan malah dapat lebih daripada apa yang disangka. Waktu SPM, aku target 5A memandangkan ketika percubaan memang dapat 5A. Dan alhamdulillah, memang aku dapat 5A dan lebih manis subjek kegemaran aku ketika itu walaupun subjek kritikal dapat A2 (Kimia), Biologi (B3) dan Fizik (B4). Bagi yang genius apalah sangat kan, tapi untuk orang yang agak lembab macam aku, aku puas gila dengan keputusan seperti ini. Lebih daripada target asal aku. Paling manis keputusan ini berjaya buat guru-guru aku gembira. Syahdu beb perasaan ketika itu.

Tapi semua kejayaan itu seolah berakhir apabila tanpa disangka aku gagal mendapatkan tawaran belajar yang aku mahukan. Yang dapat hanya tawaran ke IPG. Tiada pilihan dan terpaksa. Terpaksa menerima tawaran ini. Terpaksa. Dan lebih terkilan, bila sudah ke IPG, aku dapat tawaran yang aku mahukan melalui proses rayuan. Tapi sudah terlambat. Terlambat (@_@)

Apapun, semua sudah berlaku dan sudah lepas. Aku anggap, 5 tahun di sini sebagai fasa kegagalan dalam hidup. Namun, gagal tidak semestinya gagal. Aku ambil kegagalan ini sebagai proses pembelajaran. Proses mengenal diri sendiri dan membina kekuatan diri. Proses menyediakan diri untuk menghadapi kehidupan mendatang yang pastinya lebih mencabar. Proses untuk belajar menerima rasa perit dan kecewa. Aku perhatikan, perkara seperti ini sangat penting untuk diri kita. Supaya pandangan kita terhadap hidup lebih luas.

Dan, apabila kita sedar apa yang kita lalui sekarang hampir ke penghujung dan akan masuk ke fasa baru, kita perlu membina target dan impian baru. Seperti biasa, kadang-kala bila berangan dan membina impian, ianya cukup indah. Tapi kita tak perlu risau jika impian kita itu realistik dan dalam lingkungan kemampuan kita. :)
.

Monday, 12 December 2011

Year End

Tahun 2011 sudah sampai ke penghujungnya. Sudah hampir ke tahun 2012. Kali ni aku terasa sedikit kelainan. Mungkin kerana tahun 2012 merupakan tahun terakhir aku bergelar sebagai pelajar. Tahun terakhir dalam pengajian di IPG. Kemudian akan melangkah ke alam pekerjaan. InsyaAllah. Harap-harap berjalan dengan lancar. Walaupun boleh dikatakan hampir pasti bekerja sebagai guru, tapi kita tidak boleh terlalu yakin. Seperti biasa, kita manusia hanya merancang. Macam-macam perkara boleh berlaku tanpa pengetahuan kita pada masa akan datang. Aku tak nak mengulangi kesilapan semasa zaman sekolah, terlalu yakin dan menanam cita-cita terlalu tinggi yang akhirnya menyebabkan hidup sentiasa dihurung rasa kecewa sampai sekarang.

Jika dikira, hampir 4 tahun setengah aku belajar di IPG. Kalau di sekolah sudah masuk form 5 ready nak SPM jek. Tapi bila fikir balik dalam-dalam, selama 4 tahun setengah ni aku belajar banyak perkara. Sepanjang 4 tahun setengah hidup aku sentiasa berfikir. Berfikir...dan berfikir. Melawan rasa hati. Melawan ego. Melawan rasa sunyi. Melawan rasa marah. Melawan rasa kecewa. Melawan rasa bosan. Melawan rasa sedih. Melawan rasa rindu. Melawan kehendak hati yang tidak kesampaian. Melawan segala jenis macam perkara yang sebelum ini, sejak lahir sampailah sebelum aku jejakkan kaki di menari gading, aku tidak pernah rasa.

Pernah seorang cikgu aku kata, kehidupan sebenar bermula selepas tamat SPM. Yup! Betul tu. Lepas SPM dan sambung pelajaran, baru aku jumpa dengan segala masalah di sekeliling kita. Boleh aku simpulkan sepanjang 4 tahun setengah belajar, kehidupan terasa begitu perit. Tapi dari situ aku banyak perkara. Baru la dinamakan hidup ye tak. Mana ada hidup dari kecil sampai mati bahagia sentiasa. Lagipun aku beruntung sebab dilahirkan dalam persekitaran yang senang dan segala-galanya mudah. Bila aku hidup di tempat yang asing, baru aku nampak sebenarnya kehidupan bukanlah sesuatu yang indah sahaja.

Sepanjang 4 tahun setengah, aku rasa sangat berterima kasih kepada family, kawan-kawan rapat terutamanya yang dah kenal sejak sekolah dan guru-guru yang sentiasa memberi support untuk aku terus bertahan sampai sekarang. Sorry la kalau kawan aku tu boring asyik dengar masalah aku. Haha!

Sebenarnya, banyak perkara aku nak cerita ni cuma tak pandai macam mana nak olah ayat. Terlalu sukar untuk diceritakan. Hahaha!