Sunday, 31 July 2011

Keluar Dari Kebiasaan


Dalam kehidupan seharian, kalau boleh kita mahu puaskan hati semua pihak di sekeliling kita. Kita mahu buat yang terbaik untuk mengambil hati mereka. Dan, kita berusaha untuk memuaskan semua pihak demi menjaga imej dan maruah diri kita.

Kita jadi takut. Kita takut jika gagal siapkan apa yang mereka arahkan. Kita bimbang jika hasil kerja kita tidak menepati apa yang mereka nak. Kita mendapat bayangan ngeri jika mereka mengambil tindakan terhadap diri kita.

Paling membengangkan, bila kita jadi mangsa keadaan. Pihak yang satu mahukan yang macam ini, pihak yang satu lag mahukan yang macam itu. Yang kena? Kita!

Jadi, sampai bila kita mahu hidup dengan mendengar arahan daripada orang? Tak pernah ke rasa bosan dan sentiasa rasa diri kita kecil dan lemah? Dari kecil sehingga dewasa sekarang, hidup hanya menurut perintah. Buat kerja yang disuruh orang lain. Buat kerja kerana untuk kesenangan orang lain.

Aku rasakan dalam hidup aku, aku buat benda yang aku tak mahu buat. Lagi-lagi sejak masuk IPG. Aku tak pernah rasa aku buat benda yang aku suka dan aku sendiri yang nak buat. Semua benda terpaksa. Terpaksa dan terpaksa. Bosan.

Aku teringin sangat nak rasa hidup ni tanpa dibelenggu oleh orang lain. Anda tak terasa ke hidup dikawal oleh orang lain? Ikut...ikut...ikut sahaja. Bosan. Tak teringin menjadi orang yang berada di atas? Tak teringin nak keluar daripada kehidupan di bawah? Tak teringin nak buat kerja yang kita minat? Yang kita nak buat bukannya yang orang lain suruh!

p/s: Selamat Berpuasa Dan Menyambut Bulan Ramadhan. Terasa begitu pantas masa berlalu. :)

Saturday, 23 July 2011

Impian Dan Cita-Cita


Sejak dari kecil, kita telah mencipta pelbagai matlamat dan tujuan hidup untuk masa depan kita. Kita membina dengan perasaan penuh harapan dan gembira. Membayangkan segalanya berlaku dengan indah. Tapi kita lupa, bahawa kita sebagai manusia hanya mampu merancang~

Macam aku. Aku telah membuat satu kesilapan besar yang kadang-kala aku selalu menyalahkan diri sendiri. Masa sekolah, aku telah merancang masa depan aku dengan penuh keyakinan. Membayangkan segalanya indah dan bahagia. Merancang dengan perasaan bahawa aku mampu perolehi semuanya. Dulu, aku merancang kehidupan aku dengan penuh kemewahan dan materialistik. Membayangkan aku mempunyai kerjaya yang sangat hebat, kereta hebat, rumah hebat dan segala-galanya hebat. Tetapi aku lupa, ianya adalah satu kesilapan.

Dan sekarang, aku hampir-hampir melakukan kesilapan yang sama. Namun apabila menghadapi pelbagai masalah dan diuji dengan perasaan sedih kecewa membuatkan aku sedar dan berfikir lebih jauh. Merancang perkara baik dan optimis untuk masa depan adalah perlu. Tetapi perancangan itu mestilah rasional dan dibuat berdasarkan kemampuan kita.

Berfikir luar biasa juga perlu. Tetapi juga mestilah rasional dan memikirkannya secara nyata. Bukan sekadar merancang dan membayangkan perkara tersebut terjadi di awang-awangan tanpa berfikir apakah yang perlu kita lakukan untuk ianya betul-betul terjadi dan juga risiko jika ianya gagal dicapai.

Selalunya, semasa masih di bangku sekolah kita tidak berapa nampak apakah perancangan sesuai untuk masa depan kita. Kita hanya akan nampak masa depan kita dan langkah yang perlu diambil selepas tamat alam persekolahan. Dan sekarang, aku lebih jelas apakah tindakan yang perlu aku ambil sesuai dengan kemampuan diri aku untuk merancang masa depan. Bukan seperti 4 tahun lalu, memohon untuk memasuki Asasi di UM, UIA padahal SPM 5A jek. Tak realistik!


Thursday, 21 July 2011

Nilai Sebuah Masalah


Dalam menjalani kehidupan yang semakin dewasa, ada beberapa masalah yang bila ia datang, kita akan rasa kita tak mampu untuk lakukan. Sekarang, perkara tersebut datang lagi selepas hampir sebulan yang lalu aku merasainya.

Aku mula sentiasa terfikir, terbayang dan menjangkakan apakah yang akan berlaku bila sampai waktunya. Tidur mula tak lena dan termimpi-mimpi. Hati mula rasa sedih dan seolah kecewa. Sampai satu tahap, aku mula berharap agar setiap kali aku bangun tidur, rupanya aku sedang bermimpi. Bangun daripada mimpi yang buruk.

Kemudian, aku mula mencari fikiran-fikiran positif dan memberi semangat kepada diri sendiri tentang perkara-perkara positif. Sebenarnya, kita terlalu takut untuk menghadapi masalah mendatang kerana terlalu takutkan kegagalan. Kita takut untuk gagal dan terlalu mengharapkan kejayaan. Kita terlalu mahukan kejayaan sampai kalau boleh kita tak mahu merasai sedikitpun kegagalan.

Tapi bila aku imbas kembali masalah dan kegagalan yang pernah aku hadapi, ia mengajar dan menyedarkan aku tentang erti kekuatan dalam hidup. Masalah dan kegagalan menyedarkan kita supaya lebih tenang, bersedia dan rasional dalam hidup yang mendatang. Berbanding kejayaan-kejayaan yang pernah aku rasa, rasanya impak yang diberi hanyalah kenangan manis yang indah untuk dikenang. Bila kita kecewa kerana gagal, adakah kenangan manis berjaya dapat berderet A dalam SPM membantu kita?

Apa yang pasti, masalah yang menimpa membuatkan kita lebih bersyukur dengan nikmat yang diberi Tuhan. Bila kita dapat keluar daripada masalah, kita akan ingat dan berterima kasih kepada-Nya. Bila kita senang, kita pasti sentiasa ingat kepada-Nya kerana diberikan peluang merasai nikmat senang.



Tuesday, 19 July 2011

Buang Perasaan Ini!

Bebaskan dirimu!

Dalam diri aku, ada satu perasaan yang sukar dikikis. Perasaan terlalu memikirkan apakah pandangan orang lain terhadap diri kita.

Bila berjumpa dengan orang lebih-lebih lagi yang tidak dikenali, baru dikenali ataupun kurang rapat fikiran aku cepat memikirkan apakah pandangan orang itu terhadap diri aku. Adakah aku ini menyenangkan dia? Adakah dia selesa berkenalan dengan aku? Apakah pandangan diri dia terhadap diri aku? Dan pelbagai lagi perkara aku fikirkan.

Terlalu memikirkan hal sebegini boleh menyebabkan kita tidak yakin. Kita tidak yakin untuk menjadi diri kita sendiri. Terlalu mahukan orang lain selesa dengan diri kita menyebabkan kita kaku dan buat-buat. Kita kadang-kala terlalu 'control' diri kita supaya orang lain memberi pandangan baik terhadap diri kita.

Dan lebih parah, fikiran akan ke arah negatif kerana terlalu memikirkan pandangan orang lain terhadap kita. Kita mula fikir bukan-bukan walhal entah betul entah tidak apa yang kita fikirkan. Kemudian, kita mula malu, segan, tidak yakin dan takut untuk berhadapan. Selalunya situasi sebegini terjadi apabila kita berhadapan dengan orang atasan seperti guru, pensyarah dan sebagainya.

Aku perhatikan orang yang berjaya terutama dalam kalangan rakan aku. mereka mempunyai sifat 'cool' dan jenis tidak takut apa yang akan terjadi. Mereka ini jenis 'be yourself' dan happy go lucky walau apa jua keadaan. Mereka jenis tak kisah orang lain kutuk ke, caci ke mereka akan buat apa yang mereka mahu. Setakat kena marah atau perli, dia senyum jek takpun gelak-gelak. Heh!

Dan sekarang, aku cuba ubah diri aku seperti itu. Aku nak buang jauh-jauh sikap terlalu memikirkan apakah pandangan orang lain terhadap diri aku. Tetapi buang 100% pun tak bagus. Kena berpada-pada. Kang buat tak peduli langsung, kita tak dapat cermin diri kita dan perbetulkan apa yang salah.

Hidup tak perlulah terlalu serius dengan masalah dunia. Tension beb! Keringkan hati, redah segala semak samun dan belukar. Jangan terlalu risau dengan masa depan dan apa yang akan terjadi. Usaha dan tawakal. Takkan mati kalau setakat ada orang marah dan maki kita. :)

Monday, 18 July 2011

Life So Hard~




*Sekadar tulisan untuk membuang perasaan mendung dalam hati jauh-jauh...... Tak perlu ambil serius, kerana ianya sekadar proses mengasingkan perasaan negatif yang bersarang di hati*

..................................................................................................

Kita selalu mendengar ungkapan "Tak semestinya yang kita inginkan kita akan dapat". Dan "Tak semestinya apa yang kita minat kita sentiasa perolehi".

Aku selalu termenung sambil berfikir, boleh tak kalau aku keluar daripada kehidupan yang aku alami sekarang ini. Biarlah kita tak dapat apa yang kita nak, tapi kita boleh keluar daripada kehidupan yang kita tidak mahukan.

Tapi aku tahu, untuk keluar daripada kehidupan sekarang bukanlah semudah mengatakannya. Aku rasa hampir mustahil untuk aku kuatkan diri untuk keluar daripada kehidupan sekarang. Ramai yang memberi kata semangat "Ala, tinggal lagi setahun sahaja kan. Lagipun kau dah bertahan selama 4 tahun".

Sekarang ini, masalahnya bukan lagi tinggal setahun dua belajar, masalah aku sekarang ialah menghadapi kehidupan yang aku tidak minat, kehidupan yang aku rasa aku terpaksa 'cover' dan jaga perlakuan diri, kehidupan yang susah untuk membuatkan aku tersenyum, dan kehidupan yang membuatkan aku sentiasa rasa nak keluar daripadanya!

Sekarang, bila bangun pagi terasa berat gila. Terasa berat untuk menghadapi hari siang. Sebelum bangun, terduduk dahulu mencari kekuatan dalaman untuk meneruskan hari mendatang. Lemah. Terasa begitu berat untuk memikul tanggungjawab meneruskan kehidupan seharian.

Kadang-kadang aku cuba menjadi orang yang jenis tak kisah atau tidak peduli terhadap apa yang berlaku dan akan berlaku pada diri sendiri. Pensyarah nak marah? Peduli la. Orang atasan nak maki? Lantaklah. Orang sekeliling nak arah itu ini? Aku buat tak kisah. Menjadi seperti ini memang menjadikan kehidupan lebih tenang dan rileks. Tak perlu terlalu memikirkan perasaan orang lain terhadap kita. Biarlah kita jaga dahulu perasaan kita sebelum menjaga perasaan orang lain. Sentiasa cool beb.

Apapun, aku mengharap agar kehidupan aku pada masa akan datang lebih memberi makna dan kebahagiaan. Amin...

Saturday, 16 July 2011

Home Sweet Home


Ungkapan seperti Home Sweet Home, Rumahku Syurgaku, Welcome Home dan banyak lagi menggambarkan betapa rumah sendiri merupakan tempat paling best untuk didiami.

Aku, sejak umur 13 tahun sudah meninggalkan rumah. Tinggal di asrama selama 5 tahun, dan sekarang sudah 4 tahun tinggal di negeri orang. Sejak itu, setiap minggu atau setiap bulan perasaan mahu pulang ke rumah mesti timbul. Ketika di asrama dulu, 2 minggu sekali boleh pulang. Jarak sekolah dengan rumah tidaklah jauh sangat. Jadi tak la tertekan asyik nak balik. Biasa-biasa sahaja.

Tapi sekarang, belajar di negeri orang. Yang jaraknya 7 jam perjalanan, berbeza budaya, berbeza geografi, berbeza persekitaran dan segalanya berbeza membuatkan aku rasa nak pulang ke rumah setiap hari. heh!

Salah satu sebab kenapa aku sentiasa rasa nak pulang ke rumah adalah bosan. Bosan yang amat. Tinggal di tempat yang agak pedalaman bukanlah sesuatu yang mudah. Dulu, hampir setiap minggu aku join aktiviti ride untuk hilangkan bosan. Tapi lama-kelamaan aktiviti ride tak mampu menghilangkan kebosanan dalam diri aku.

Sejak semester ini, aku nekad. Hujung minggu jek jika tiada apa-apa aku akan balik. Lantaklah walaupun terpaksa naik motor 7 jam, aku nak balik juga. Dah tak sanggup menghadapi life yang bosan dan tak berkembang. Aku lebih sanggup ride 7 jam balik rumah daripada duduk kampus 3 hari tanpa sesuatu yang membuatkan aku rasa gembira dan terisi.

Duduk di rumah dan tempat sendiri, jauh lebih menggembirakan. Tiada masalah, tiada yang menjengkelkan. Duduk di rumah seminggu pun, tak bosan seperti duduk kampus sehari. Haha! Sekarang, aku lebih puas duduk di rumah, jauh lebih puas daripada ride!

Monday, 11 July 2011

Back To The 00's


Aku lihat, 'scene' kehidupan remaja sekarang macam sudah tidak ada kemeriahan. Awal tahun 2000-an dulu, di Malaysia anda boleh lihat bagaimana lifestyle remaja zaman itu. Ada cara tersendiri. Remaja ketika itu bijak mengadaptasi budaya luar dan dalam menjadi budaya tersendiri. Dari segi cara berpakaian, muzik, aktiviti, seni dan sebagainya.


Style budak muda zaman 2004-2006

Zaman itu, remaja akan menghabiskan masa berkumpul dan bersosial dengan rakan sebaya di tempat-tempat tertentu mengikut kecenderungan mereka. Kira boleh nampak la apa yang remaja lakukan ketika itu. Kalau pergi mall, bus stand dan dataran boleh tengok la remaja berkumpul dan membuat aktiviti mereka. Mereka ada trend. Dan trend yang mereka bawa lebih bersifat Malaysian.


Satu-satunya majalah skate yang masih ada dalam koleksi peribadi aku. Isu 2005

Daripada budaya tersebut, wujudlah kedai-kedai pakaian yang menjual pakaian seperti skatewear, streetwear, butik bundle dan sebagainya. Selain itu, muncul juga majalah seperti Revolution dan 3X yang bertemakan scene skate Malaysia ketika itu. Muzik? Zaman itu sudah ada muzik underground. Muzik pada masa itu bagi aku mempunyai jiwa tersendiri. Nama seperti Polaris, Seven Sundays, One Buck Short, Missing Chapter dan sebagainya masa tu bermain di gegendang telinga. Aku sukakan lagu mereka. Bila mendengar lagu mereka sekarang, rasa macam dibawa ke zaman sekolah dulu. Huhu.

Dari segi gajet, ketika itu belum meriah seperti sekarang. Internet? Pun belum meriah seperti sekarang. Tapi pasti anda ingat handphone Nokia Daun, Nokia 33seposen, Nokia Butterfly, Nokia Sabun dan sebagainya. Nice gajet dan ada fenomena tersendiri. Sekarang mungkin kita ada IPhone, IPad, HTC, DSLR dan laptop tapi...itulah. Dulu punya gajet tetap mempunyai auranya sendiri.


Handphone dulu-dulu memang seni.

Bagi aku, sekarang punya scene remaja bosan la. Bosan. Mungkin kerana perkembangan teknologi maklumat contohnya wujudnya laman sosial seperti Facebook, Myspace, blog dan forum-forum menjadikan remaja kurang bersosial di luar. Sekarang ni pun, kalau aku jalan-jalan di B.Pahat, jarang nampak kumpulan remaja jalan sama-sama, lepak sama-sama dan menghidupkan scene remaja mereka. Apa yang aku nampak sekarang adalah remaja lebih banyak jalan berkapel-kapel. Lepas tu lepak fastfood buka laptop dan online. Haduiii... Bosan la korang. Haha!

Anyway, aku rindukan dan mahukan kemeriahan zaman awal 2000-an dulu dan berharap kembali meriah pada zaman sekarang. (^_^)

*Entry ini lebih kepada pengalaman aku membesar sebagai remaja di Batu Pahat. Mungkin terdapat beberapa kelainan pendapat dan pemerhatian.

Tuesday, 5 July 2011

Sahabat


Sahabat. Bagi aku lebih maknanya berbanding kawan. Kawan ramai, sahabat sedikit. Bila semakin dewasa, aku mula memahami apa makna sahabat. Aku mula merasakan hati ke hati dalam persahabatan.

Sahabat, tempat kita berkongsi suka duka. Susah untuk berenggang. Walau terdapat sedikit perbezaan, ditolak tepi perbezaan itu. Berbalah pendapat dan minat, tetap mesra. Perasaan cemburu jika bertandang, segera dibuang kerana perasaan sayang dan tidak mahu mencacatkan hubungan.

Lelaki khasnya, memang malu untuk mengatakan yang dia sayang kepada sahabat sejantinanya. Kerana ego dan malu untuk mengatakannya. Tapi bila semakin dewasa, aku buang perasaan itu.

Sahabat yang benar-benar sahabat, kadang-kala apa yang dicita-citakan, apa yang diidamkan hampir sama. Campaklah seorang di hujung dunia seorang lagi di ceruk dunia, pasti tidak memberi kesan kepada keakraban mereka.

Bila kita gembira atau sedih, kita akan kongsikan dari hati ke hati. Menyelami perasaan sahabat masing-masing. Kita boleh rasakan perasaannya walau tidak berjumpa. Yang lucu, kadang-kadang apa yang difikirkan mereka juga difikirkan oleh aku. Huhu.

Hargai sahabat anda. :)

Sunday, 3 July 2011

Intrapersonal


Intrapersonal. Satu kemahiran komunikasi dalaman. Kemahiran kita mengawal diri kita, mengawal emosi kita, mengawal tindakan diri kita dan muhasabah diri. Aku rindukan diri aku ketika zaman sekolah. Boleh aku katakan ketika itu, aku merupakan seorang yang bermotivasi tinggi dan optimis terhadap tindakan yang aku lakukan. Tiada istilah takut pada cabaran.

Bila terpilih mewakili sekolah, aku tanpa fikir panjang menerima dengan hati gembira dan terbuka. Kalau ada apa-apa pertandingan/aktiviti, aku dengan sukarela menyertainya. Bahkan, aku pernah mewakili asrama dalam pertandingan debat walaupun aku bukanlah seorang yang petah bercakap. Sebabnya? Ketika itu tiada istilah bimbang jika kalah, tiada istilah takut jika gagal dan perasaan "gila-gila" bermain dalam diri aku. Sentiasa positif! Sentiasa mencabar kemampuan diri! Rileks dan selamber jek. Cool beb!

Tapi...itu diri aku ketika zaman sekolah. Sekarang, segalanya terbalik. Aku gagal dalam komunikasi intrapersonal. Aku menjadi pelajar yang pasif di IPG. Segala tindakan aku, aku tidak selitkan dengan positive thinking. Aku gagal mengawal perasaan kecewa, sedih. Jika zaman sekolah, aku boleh ingat apa yang aku buat setiap tahun, apa peristiwa gembira yang aku lalui tetapi di IPG, entah... Selama hampir 4 tahun di sini, seakan tiada memori indah untuk dikenang. Macam tak ada apa-apa sumbangan. (X_x)

Nasib baiklah sejak tahun ini, aku mula seakan tersedar. Sampai bila mahu terus dirundung perasaan kecewa? Aku try untuk cuba bangun balik. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit hidup aku kembali positif. Aku try untuk berfikir positif seperti mana masa aku belasan tahun dahulu.

Kadang-kala, kita rasa tak mampu hadapi kehidupan mendatang. Perasaan ini hadir sebab kita lupa. Kita lupa untuk bertawakal dan menyerahkan urusan kita kepada Allah. Inilah yang aku cuba terapkan dalam diri sekarang. Lagipun, bila fikir balik, sudah 4 tahun aku berjaya melalui kehidupan di IPG. See?

Esok, aku memulakan praktikum fasa 2. Oh man... Kena kuatkan mental, emosi untuk menghadapinya. Selalu juga timbul perasaan macam tak mampu nak hadapi. Tapi tak apa, redah jek bro. Redah! Redah seperti mana diri kau masa sekolah dulu...!!!!!