Friday, 25 March 2011

Semakin Susah Semakin Bersyukur

Jalan ke tempat aku praktikum. Ni baru nak masuk. Jauh lagi. Haha!

Kita selalu mengeluh kalau hidup kita susah. Mengeluh kalau hidup kita terbeban. Aku pun macam tu jugak. Tapi janganlah sentiasa mengeluh dan cubalah bersyukur.

Aku baru tersedar, sebenarnya bila kita menghadapi kehidupan yang lebih susah, ketika itulah kita sedar bahawa kehidupan dahulu yang kita rasakan susah sebenarnya lebih senang. Aku bagi contoh, dulu masa sekolah rasa susah sangat belajar, jadual ketat dan sebagainya. Tapi bila sambung belajar dan menghadapi kehidupan yang lebih sukar, baru aku sedar zaman sekolahlah masa yang paling senang dan indah. :)

Ketika belajar di IPG, duduk di pedalaman, aku selalu kutuk-kutuk dan membandingkan tempat aku belajar dengan kampung halaman. Semua tak kena, semua tak cukup, semua susah. Tapi bila aku praktikum di kawasan yang jauh lebih susah, jauh lebih SURVIVOR...baru aku sedar yang tempat aku belajar tu sedap giler. Hahaha!

Sejak kebelakangan ni, hidup aku sentiasa diuji. Ketika inilah aku sentiasa berfikir bahawa kehidupan bukanlah untuk berseronok-seronok sahaja. Hidup sentiasa dicengkam rasa rindu. Rindu keluarga, rindu kawan-kawan, rindu kampung halaman, rindu kehidupan zaman remaja. Masa untuk diri sendiri semakin sedikit. Sakit woo...lebih sakit daripada jatuh motor. Serius aku cakap.

Sebenarnya, bila kita diuji, diberikan rasa susah...di situlah kita akan bersyukur dan menjadi insan yang lebih kuat. Tapi perasan tak, pengalaman pahit yang berlalu bila dikenang kita akan tersenyum? Itu yang terjadi dalam hidup aku. Kalau dikenang zaman persekolahan, rasanya semua manis walau ada yang pahit. Peace!

Sunday, 6 March 2011

Rimas...Rimas...Rimas..!

Bagi makan ikan memang best!

Di dalam kehidupan, manusia mempunyai pelbagai ragam. Ada yang biasa-biasa, ada yang hebat dan ada yang pelik. Sebab kenapa Tuhan jadikan macam tu? Sebab kalaulah semua manusia sama, tak ke haru dunia ni? Semua minat nak jadi arkitek, habis siapa nak jadi guru? Siapa nak jadi doktor? Siapa nak jadi tukang kebun? Ataupun semua orang minat mengumpul setem, tak ke bosan?

Teringat kata-kata seorang rakan aku semasa sekolah dulu, kalau semua nak pandai, siapa yang nak bodoh? Kadang-kadang aku rimas dengan kehidupan. Rimas dengan tekanan sekeliling yang mahukan 'kalau boleh kitalah yang terhebat!', 'kalau boleh kitalah insan yang berguna!', 'kalau boleh kitalah orang yang berilmu!, 'kalau boleh kitalah generasi yang seimbang dari segi segala segi!'. Kita terlalu rakus untuk menjadi sempurna dan terbaik.

Aku tak tahu lah apa yang tak kena pada diri aku. Jika pada diri orang lain, berusaha menjadi yang terbaik, terhebat, dihormati, aktif dan sebagainya merupakan matlamat hidup. Bagi aku, cukuplah aku bahagia dengan hidup aku dan bersederhana. Aku tidak bermotivasi dalam memajukan diri? Tidak! Aku bukan tidak bermotivasi cuma aku mahukan kehidupan yang sederhana dan bahagia. Kehidupan yang mampu membuatkan aku senyum, ketawa dan selesa.

Mungkin aku menulis kenyataan ini akibat tersepit di celah-celah orang yang begitu bersemangat mengejar kejayaan dalam bidang yang diceburi sedangkan aku sebenarnya tersalah pilih dengan bidang yang aku hadapi sekarang. Kalaulah aku seorang yang berani mengambil risiko, sudah tentu aku buat sesuatu supaya dibuang IPG seperti seorang dua rakanku. Tapi aku sedar aku cukup mentah dalam kehidupan. Masih tidak berupaya berdiri sendiri memajukan diri. Dan sekarang, aku mengambil keputusan, aku tetap belajar di IPG, cuba ikut segala yang telah ditentukan dan akan bergelar guru setahun dua lagi. Kemudian, barulah aku fikirkan apakah langkah seterusnya untuk 'memuaskan kehendak diri dan cita-cita utama'.

Yang membuatkan aku bertambah tersepit adalah....bangun pagi sampai malam terpaksa menghadapi manusia-manusia yang berkejar-kejar, manusia yang seperti robot, manusia yang seperti hidupnya terlalu bersemangat. Aku faham, aku kena belajar memahami minat orang. Atau sebenarnya ini hanya perasaan aku apabila berhadapan dengan situasi yang aku tidak suka. Atau dengan kata yang senang, kau yang salah Ayisy bukan orang lain yang salah. Buang sedikit ego, hurmmm....memang betul pun. Kau yang salah Ayisy. Dah tak minat kau salahkan orang lain. Hahaha!

Entahlah... Yang penting sekarang, aku belajar mengawal diri. Belajar menangani kesusahan. Sabar. Mungkin ada kebahagiaan akan menanti disebalik kesusahan ini. Hadapi kenyataan dan senyum... Bersyukurlah.

Wednesday, 2 March 2011

Tahan...Tahan...Tahan...Dan Tahan...!

Kalau tension sangat, jom tiru macam aku. Hahaha!

Dasyat gila semester ni. Tak pernah sibuk sesibuk semester kali ini. Habis satu masalah, datang satu lagi masalah. Habis satu kerja, datang lagi satu kerja. Peh! Kalau mental tak kuat memang boleh mental otak korang.

Belum masuk kena marah dengan orang *&&^*% lagi. Siapa yang tak tahan memang boleh masuk Hospital Tampoi la. Aku pun sampai tahap bila kena pressure atau marah dah macam takder perasaan. Hebat betul penangannya. Hahaha!

Dia punya dasyat tu, kalau masa tengah tidur terbangun, boleh terfikir masalah yang kita tengah fikir hari tu. Ish3! Tak apa, sedapkan hati biasalah...hidup bukan selalu senang ye tak. Belajar hidup susah. Dulu kau Ayisy masa zaman kanak-kanak dan remaja hidup happy jek kan. Ni hambik kau! Huhu...

Sekarang aku kat bawah, sebagai pelajar. Disuruh itu ini, kerja itu ini. Tak apa, nanti bila aku dah kat atas, masa tu la balas balik. Eh, boleh ke? Hahaha!

Kadang-kadang, tengok member kat luar sana hidup best jek. Tapi itu pada pandangan mata kita. Mungkin hidup mereka pun tension gak macam kita. Mana tau kan. Dan, kita janganlah asyik bandingkan hidup kita dengan hidup orang lain. Tapi selalu aku buat gak. Hahaha! Mana tahan beb hidup kita macam takder life sedangkan orang lain hidup happening.

Jadi, kesimpulannya...tahan jeklah. Tahan...tahan...tahan...dan tahan. Kalau tak tahan? Heh! Susah nak bayangkan tindakan yang akan diambil. Jangan bunuh diri sudah. Ish3!